Saturday, July 13, 2013

Palembang Palembronx


Kalo gue bisa ngasi tema ke OJT tahap terakhir gue, gue akan kasi: Palembronx, ghetto all weeks long.

Tahap OJT terakhir di kantor gue dilaksanakan di kantor perwakilan di daerah, dan gue bersama 8 orang temen-temen gue kebagian di Palembang. Nah ini sungguh ngga terduga, karena di formasi sebelumnya gue kebagian OJT di Banjarmasin. Gue udah menyiapkan mental, mencari dan mendaftar tempat-tempat menarik untuk dikunjungi (hampir semua makam/masjid tua, FYI), eeh tetiba gue jadi ke Palembang. 

Ngga apa ke Palembang, justru gue senang. Apalagi gue kesana bersama Farhan Azka Ian, yang telah bersama gue mengarungi bahtera OJT tahap 1 selama 4 bulan, dan Krisna, yang telah pulang bareng dan mencurhati gue selama entah berapa bulan, dan Septine, yang telah temenan ma gue selama entah berapa tahun. Loh ko iso barengan ma yang udah deket? Wallahu'alam, mungkin berkah karena gue lagi sakit waktu pengumuman OJT (nyambung aje). Oh iya, ada tiga lagi yaitu Tika temen sekelas gue dulu pas klasikal, Lani temen sekelompok pas gue dimasukin ke camp militer innalillahi, dan Ode temen.. temen apa yah, temen yang urus database? Yah pokoknya temen. Fixed, bahwa awal yang bagus untuk memulai OJT/hidup bersama selama dua minggu adalah dengan bersama orang-orang yang udah pernah bonding sebelumnya dengan kita.

Oke jadi post ini akan menceritakan apa aja yang terjadi di Palembronx (dan kenapa gue menyebut Palembang jadi Palembronx) dalam bentuk lesson learned (azeg)

Jangan menilai kosan dari lingkungannya. Jadi kita sampai di Palembronx di hari Minggu tanggal 16, dijemput oleh orang kantor dan diantar ke kosan. Begitu sampai kosan, tampang kita semua kira-kira begini:

Lingkungan kosan kita.. yah.. feels like Bronx. Bahkan kita pun belum pernah ke Bronx! Atau tahu kan setting film-film Mafia Cina umumnya kaya apa? Yang di gang kecil tapi ditutup dengan pagar teralis besi, di dalemnya ruko-ruko berderet, truk keluar masuk. Yah begini deh..
Bronx
Gimana gue ngga tahan buat nyebut Palembang jadi Palembronx? Anyway, ternyata kosan kita asik. Fasilitas lengkap: berAC, kamarnya gede, kamar mandi di dalam, baju bisa dicuciin pula. Kamar cowo ada sih yang kamar mandinya di luar, tapi kamarnya nyaman-nyaman aja. Asik lah tinggal disini, ke kantor pun tinggal nyeberang jalan.. Memang letaknya di pusat kota sih yaa.

Kebanyakan makan sesuatu yang enak justru akan bikin ngga enak. Gue dan temen-temen gue udah dikasi daftar tempat pempek paling hitz se-Palembang, dan mumpung di Palembang kita mengunjungi hampir semua doong. Teman gue Ode sampai bikin klasemen pempek: 1) Candy; 2) Beringin; 3) Vico; 4) Saga; 5) Dempo; 6) Leny; 7) Terkenal; 8) Kantin Kantor. Kita bahkan belum cobain Nony, Tince, dan beragam nama cewe lainnya.
nyemmm
But eventually I've had enough. Udah jalan-jalan makan pempek, snack kunjungan juga pempek, bahkan snack meeting pun pempek! At first I was like:
And then I became like:

Gue rasa the Law of Diminishing Return bisa diaplikasikan untuk pempek, menjadi: "konsep dalam makan-makan dimana jika makan pempek terus-terusan dalam dua minggu, maka pempek lama kelamaan takkan terasa nikmat lagi" (Safitri, 2013). Baru beberapa lama sepulang gue dari Palembang, gue bisa makan pempek lagi...

Ekspektasi tinggi berbuah "yahh segini doang nih?". Sebelum ke Palembang, temen gue udah ngasi list tempat makan yang katanya enak bangeeet. Orang-orang juga bilang makanan di sana enak bangeeet. Ekspektasi tinggi dong yaa. Langsung semangat mau makan ke mana-mana. Ehh tapi baru hari pertama, kita udah kecewa oleh 1) cabang martabak terkenal yang ternyata rasa martabaknya yahh so bland 2) toko pempek terkenal (no pun intended) yang menjual pempek sebiji seharga 8000, dan baru keesokan harinya kita dikasih tahu kalo harga sebenarnya adalah 5000. Yahh..
Mungkin gara-gara pengalaman hari pertama, kita yang udah keburu ilfil. Kita akhirnya coba doong beli si martabak terkenal di "cabang yang original" (Alfetty, 2013), dan ternyata it taste much better. Makanan lain sih enak, cuma berhubung gue udah dikasi ekspektasi tinggi super enak, yang ada jadinya "yahh segini doang nih?". Note to self, kalau mau ngasi tau ornag mengenai makanan enak di suatu tempat, cukup katakan sewajarnya "enak banget", ngga perlu sampai "enak bangeeet". Biarkan orang tersebut yang merasakan "wah ini enak bangeeet!!" itu pun kalau makanannya beneran enak

Bermobil di Palembronx = YOLO. Atau kira-kira: nyetir aja gila-gilaan karena hidup cuma sekali!  Di Palembang, gue dan temen-temen gue nyewa mobil selama seminggu. Ceritanya sih biar gampang kemana-mana, padahal mah perginya ke situ-situ aja. Anyway coba bayangin mobil Avanza yang diisi 9 orang. Belum mobilnya bocor. Belum speedometer mobil mati. Belum warna lampu depan mobil beda kiri dan kanan... Agak menyedihkan sebenarnya.
padet qaqa...
Tapi yang bikin kita kagok (ngga kita sih, yang nyupir paling si Azka ma Ode) adalah ke-YOLO-an para pengemudi di Palembang. Pindah jalur ngga pake lampu sen cyiin, ngga menunjukkan tanda-tanda perlambatan juga. Suka-suka juga kalo udah di simpang jalan. Mau ngga mau kita ikutan YOLO doong.. Contoh paling ekstrim, waktu kita ada di simpang empat dan mau ke jalur seberang..
Tapi entah dapat wangsit dari mana, tetiba kita ke jalur seberang dengan begini..
Pak/bu polantas, maafkan kami..

Begadangan bikin laporan + ngga sarapan + makan siang porsi super + cuaca panas + ruang makan lesehan semi privat = menggeletak bego. Jadi Jumat malam di minggu pertama, banyak yang begadang demi menyelesaikan laporan yang harus dikumpulkan Senin. Otomatis doong Sabtu kita bangun siang, ngga ngerti kenapa kita-kita males keluar nyari sarapan, akhirnya baru bergerak pergi makan siang sekitar jam 1 siang. Kita makan di Sri Melayu yang konon pindang patinnya melegenda. Ternyata ngga cuma pindang patin sih, banyak juga makanan-makanan lain. Yang menggoda iman, resto ini main taruh berjenis-jenis lauk/appetizer bahkan sebelum pesenan datang. Jadi yaa mau ngga mau kita makan doong. Makanannya juga enak, enak yang bahkan bisa bikin gue bahagia.. Porsinya juga banyak, banyak banget gue ngga paham lagi.
kan makan makan..
Jadilah, dengan kombinasi yang gue sebutkan di kalimat awal, selesai makan kita jadi begini:
menggeletak bego
Ada deh satu jam kita menggeletak baru kemudian bergerak lagi. Dan emang dasar kita ngga punya jiwa petualang, abis dari Sri Melayu bukannya kita bertamasya keliling kota, tapi kita pulang doong ke kosan untuk jreng jreeeng tidur lagi.. -__-

Makin pengen sesuatu, justru makin ngga dikasih. Gue dan temen-temen gue berambisi tinggi untuk foto di, atau minimal berlatar belakang jembatan Ampera. Malam minggu pertama kita di Palembang, langsung dong ke pinggiran sungai Musi. Ternyata macet. Akhirnya kita WO, makan di tempat yang fabs abezz (again, no pun intended). Beberapa hari kemudian, kita balik lagi ke sana, kali ini makan di Riverside. Beres makan, mau foto-foto, tiba-tiba mati lampu. Lampu di jembatannya pun ikut mati! Dan tiba-tiba badai. BADAI MENN, padahal biasanya tiap hari Palembang tuh panas innalillahi kita sampai mau semaput..
angin sebelum badai. photo credit: Azka
Beberapa malam berikutnya, hujan terus turun di Palembang. Gagal sudah foto di jembatan Ampera malam-malam.. It's ok, gue akhirnya sukses foto berlatar jembatan Ampera, tapi pas weekend sih siang-siang :P

Anyway, Palembang adalah kota yang oke. Gede, walaupun pusat keramaiannya di situ-situ aja, fasilitas komplit dalam artian anak mall ngga akan merana, banyak pilihan makanan coret pempek dari daftar, dan kotanya rame banget. Panasnya aja yang ngga nahan. Tapi kata temen gue, gue datang di saat yang salah sih, pas Palembang lagi panas-panasnya. Biasanya ngga sepanas itu juga. Mungkin lama-lama gue akan betah di sana. Tapi udah dua minggu, lama-lama kangen rumah juga cyiin..

Bonus foto-foto yang tanpa ada ceritanya tapi ini blog gue jadi suka-suka gue mau upload foto apapun juga walaupun tanpa cerita.. (panjang sih ya excuse-nya)
Jakabaring dari kejauhan
heitzzz abezz
the famous Ampera
Last but not least, photo of us Palembronx gang. Oh well, I'll miss working (and living) with these guys..
#bronxhug semua

8 comments:

Anonymous said...

Wah mbak. Kalo soal pempek sih. Orang palembang itu sarapannya pempek, cemilan sore pempek. Semuanya serba pempek emang haha. Dan utk tempat makan pempek yg sering didatengin orang palembang itu bukan candy. Tince jauh lebih enak mbak. Dan pempek 888 yg enak bangeeet. Tp orang luar palembang ngga bgitu tau. Krn orang taunya pempek candy, lebih punya nama sih hehe. Kalo pindang, emang sri melayu juara. Dan ada satu lg namanya pindang simpang bandara yg tempatnya emang di simpang bandara, itu pindangnya enak bangeeeet. Banyak tempat makan enak di palembang tp orang datangan ga bgitu tau tempatnya :)

Anonymous said...

Emang mbaknya orang mana? :)

Anonymous said...

Orang palembang asli kalo saya sih. Lahir dan gede di palembang :)

CiCiCiCi said...

waduh baru ngecek blog lagi haha.. saya sih orang Jakarta, baru sekali ini ke Palembang :D hoo iya denger2 pempek Tince enak, cuma disana belom sempat coba. semoga bisa nyoba kalau kapan2 kesana lagi :D

yulia nita said...

Cobain jg pempek ek dempo,menurut sy lebih enak,ga amis..
kalo pindang,yang enak di pindang kuyung
bpk walikota jg sering mkn disitu

novita said...

Kl pempek sich banyak yg enak di palembang. Relatif nurut msg2 org.. Mgkn ada yg bilang Candy enak, Vico enak, Tince enak. Kl sy lbh cocok dg pempek Lince. Cukonya (kuahnya) spesial, kental dan juara, ga sama dg yg lain yg rada encer. Pempek kapal selamnya isi telor bebek, yg lain pake telor ayam. Satu lg pempeknya empuk, lembut, dan pempek kulitnya krispi nyummy, ga item, beda banget dechh.. Kemasan packingnya jg keren kotaknya, ada sejarah pempek.

novita said...

Oya, Lince beda dg Tince. Nama mirip, tapi beda dan ga ada hubungan ternyata, deketan tempatnya soale..kata yg empunya Lince. Kl tanya tukang parkirnya yg tince, katanya Lince cabang dari. Tince, entah apa mkdnya.. Sy cicip dua2nya, dan mmg benar beda, Tince terasa ikan gabus, ikan sungai dan rawa. Kl Lince terasa tenggiri, ga amis, gurih. Kuahnya itu juara enakkk.

novita said...

Kl pindang, pindang sekanak enakkk tuch..